Sukses Turunkan Stunting, Layanan Prioritas Diperluas ke 70 Desa

Trending 3 months ago

JEPARA(SUARABARU.ID) – Setelah sukses menurunkan jumlah anak dengan stunting, Pemerintah Kabupaten Jepara tahun ini memperluas cakupan jasa prioritas penanganannya ke 70 desa/kelurahan. Jumlah itu naik dari alokasi tajun ssbelumnya di 60 desa/kelurahan.

Hal tersebut dikatakan Ketua Tim Percepatan Penanganan Stunting (TPPS) Kabupaten Jepara Edy Sujatmiko saat memberi materi dalam aktivitas Rembuk Stunting nan berjalan pada Kamis (14/3/2024) di Gedung Ratu Shima, Jepara.

blank
“Layanan prioritas penanganan stunting kita perluas ke 70 desa/kelurahan. Kita perkuat upaya mitigasinya. Sebisa mungkin menuju zero, jangan ada penambahan anak stunting,” kata Edy Sujatmiko dalam aktivitas nan dihadiri Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Jepara Pratikno, perwakilan Polres dan Kodim 0719/Jepara, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Hery Yulianto, serta sejumlah kepala perangkat daerah.

Pria nan juga Sekda Jepara itu mengatakan, dari pelayanan prioritas nan telah dilakukan di 60 desa/kelurahan, terdapat 9 desa/kelurahan nan nyaris nol penambahan baduta (di bawah dua tahun) stunting-nya. Catatan itu berkontribusi terhadap penurunan total stunting di Jepara.

“Yaitu dari 7.227 kasus pada tahun 2022, menjadi 4.175 anak pada akhir tahun 2023,” kata Edy Sujatmiko saat mengutip info aplikasi e-PPGBM.

Dia menyebut, keberhasilan Jepara menjadi nan terbaik dalam penurunan prevalensi stunting di sekitar Muria, merupakan hasil jerih payah berbareng hingga di desa, mulai dari petinggi, RT dan RW, serta PKK dan kader kesehatan, termasuk dalam menggunakan biaya desa. Dia meminta sinergi nan telah terbangun makin diperkuat.

Terkait penganggaran APBDes untuk penanganan stunting, dia meminta para camat memberikan fasilitasi dan mengoordinasi seluruh desa/kelurahan.

Kepala Bappeda Kabupaten Jepara Hasanuddin Hermawan mengatakan, Rembuk Stunting digelar secara hibrida. Selain di Gedung Ratu Shima Jepara, terdapat total 250 peserta nan mengikuti aktivitas ini. Peserta nan mengikuti secara daring, di antaranya para petinggi dan lurah se-Kabupaten Jepara.

Wakil Ketua DPRD Kabupaten Jepara Pratikno menekankan pentingnya sosialisasi penanganan stunting melalui lembaga pendidikan. “Jangan terlambat, lantaran penanganan stunting ini kudu kita lakukan jauh sebelum kelahiran, melalui remaja putri di sekolah,” kata Pratikno.

Hadepe – Bkp